Serumpun 2; versi aku

بسم الله الرحمن الرحيم


diskeleimer : bahawasanya lebih daripada 90% pengisian entri ini adalah cedokan kata penyampai-penyampai Serumpun 2. sebarang apresiasi adalah lebih manis ditujukan buat mereka. kerana aku ini hanya menyampaikan semula butir bicara mereka yang aku rasa menusuk dada. dan aku juga ingin kau rasa bersama. semoga bermanfaat insyaAllah. :)







memetik kata-kata ustaz Salim A. Fillah dalam pengisiannya,

panjangnya tempuhan jalan dakwah dalam menulis sehingga apa yang kita mulakan sekarang belum dapat dirasakan buahnya. mungkin pada tulisnya kita sekarang, impaknya akan dirasakan bertahun-tahun lama lagi. yakinlah pasti akan dapat menikmati buahnya di akhirat kelak.

saya membayangkan ketika itu ya Allah, saya nanti kelak dihadapanMu jadikan saya terkejut ya Allah. jadikan saya kaget. jadikan saya ketika menerima catatan amal itu ya Allah " ya Allah, kok pahalanya banyak sekali. padahal amal soleh saya sedikit." dan saya sangat berharap ketika itu bahawa Allah akan menjawab " iya, tetapi pahala yang tertulis di dalam catatan amalmu adalah pahala orang orang yang terinspirasi yang terilham setelah membaca tulisanmu untuk melakukan kesolehan dan pahala mereka ditambahkan terus menerus berantai-rantai kepadamu tanpa mengurangi pahala mereka sendiri"

andai ingin menjadi istimewa, jadilah penulis. kerana sedikit orang yang mahu menulis. banyak mahu mendegar, bicara dan membaca. namun tuntuk menulis, perlu punya lebih daripada membaca. daya menyentuh, mengisi, memahamkan dan mujahadah. sungguh. tidak semua memiliki.

-

imam nawawi; ketika aku lelah menulis dan membaca, maka diatas buku-buku kuletakkan kepala. namun saat begitu kulit pipiku menyentuh sampulnya, aku segera tersadar lagi. tugasku masih banyak. bagaimana aku bisa beristirehat.

Ibn Taimiya; sosok yang terlalu sering ingin menulis. pada saat akhir hidupnya, beliau dipenjarakan, tiada sebatang pena, kertas, mahupun tinta yang diperkenankan untuknya. lalu pelajar yang sangat setia ingin belajar di luar penjara, mengirimkan arang, dan menulislah dia didinding penjara sebagai buku terakhir sebelum dia meninggalkan dunia.


betapa begitu sukar untuk merealisasikan minat mereka dalam menulis sedang kita yang disajikan dengan kemudahan yang hebat masih saja mencari alasan untuk tidak menulis. tidak perlu sebuah bakat untuk menulis kerana tertuangnya kata-kata itu dari hati.

menulis merupakan sebuah mujahadah. siaplah berpelu-peluh dan berkeringat. andai menulis itu adalah hobi, dia mudah membuat kita senang hati. namun andai menulis itu adalah misi, maka kita akan bersedia untuk berdarah-darah menempuh jalan itu.

dalam menulis, jangan pernah ada niat untuk menyeru diri kita sendiri. ini adalah seruan jalan Allah. seorang hamba biasa, walau tulisan kecil yang mampu mengarahkan orang lain ke arah kebaikan juga telah diselitkan kisahnya di dalam al-Quran. lihat betapa Allah mengagungkan si penulis yang mempunyai niat untuk menyelamatkan jiwa manusia daripada disiksa azab Allah.

menulis itu bukan untuk mengajari, tetapi untuk menunjukkan kebodohan kita.

menulisnya kita untuk me'maha suci'kan Allah. justeru jangan sampai tulisan kita itu melecehkan, merendahkan atau menghinakan Allah.

dan kata yang satu ini sering buat aku gentar

kelak Allah akan bertanya, " mengapa kamu tidak menulis apa yang kamu tahu sedang kamu punya kemampuan untuk menulis? "

Allahu! walau dalam ceteknya ilmu untuk menulis, masih itu adalah tanggungjawab. sampaikanlah walau satu ayat, kerana kamu mampu.

--

kata-kata yang hamasah sama tulisan yang menggugah jiwa. hanya satu dalam seribu manusia, atau lebih. kerana untuk mencari mereka yang begitu komited dalam menyampaikan dakwah adalah sukar. sungguh. 

mata tidak sanggup beralih, telinga tidak betah diganggu, badan tidak mahu berganjak. terpana semua mendengar kata-kata ustaz Salim A. Fillah. buat yang pernah membaca buku karyanya pasti punya keterujaan yang sama untuk mendengar sendiri perkongsian, ilham daripada Allah daripada penulis Indonesia yang bergiat aktif dalam bidang dakwah.

betapa begitu dekat bidang dakwah dalam penulisan. dan hal itu yang ingin disampaikan ustaz. masyaAllah. betapa perlu mujahadah yang tinggi sebelum bisa menulis dengan baik.

--

tidak mampu untuk aku berkongsi panjang, cuma ada pengisian daripada kak Zabrina yang buat aku tersedar daripada belenggu jiwa. secara rumusannya, dapat aku sampaikan begini; 

Allah tidak akan mengizinkan kita menulis andai kita tidak mampu untuk mengamalkannya. dan atas sebab itu Allah menyekat setiap luahan kata yang bermain difikiran

sesungguhnya Allah lebih tahu apa yang terbaik dan atas dasar itu Allah ingin menyelamatkan kita. dari situ aku dapat memahami konteks 'hilang kata' dalam menulis. atau mungkin aku masih belum cukup mujahadahnya yang sampai membuat aku jadi bingung saat menatap skrin putih ini.

sebagai penulis, kita punya struggle tersendiri. terkadang kita mengharapkan Allah untuk memberi idea. namun pengakhirannya adalah bukan seperti yang diharapkan. maka percayalah, kamu belum bersedia untuk itu.


--

tipu kalau aku kata aku pergi hanya untuk belajar cara menulis dengan baik
punya faktor lain; penyampai



Pak Suratman Markasan, Singapura
Ustaz Salim A. Fillah, Indonesia
Zabrina Abu Bakar, Malaysia
Ummu Hani, Malaysia



alhamdulillah 'ala kulli hal. Allah izinkan aku untuk hadir mencedok barang sedikit ilmu daripada penulis-penulis hebat nusantara. sungguh, pengalaman yang tidak mampu aku gambarkan melalui kata, tulisan mahupun gaya; -bermakna. :') jazakumullah wa jazakunallah khayran kathira kepada semua yang terlibat menjayakan program tersebut dengan jaya atas izin Allah.

setiap penulis punya pendekatan berbeza. Pak Suratman dengan kesusasteraannya, ustaz Salim dengan kata-kata hamasahnya, kak Zabrina dengan pengalaman kehidupannya, dan kak Ummu hani dengan cedokan pengalaman kehidupan mereka yang cekal dan mampu berjaya.

maaf untuk aku katakan, aku lebih teruja menanti penyampaian ustaz Salim. mungkin kerana sudah memiliki beberapa buku karyanya yang sungguh menggugah jiwa. sedang dalam tulisan aku mampu rasa kedekatan, tidak dapat dibayangkan keterikatan yang akan hadir saat mendengar sendiri kata-kata yang terluah. Allahu! mungkin lebih hebat lagi keterujaan saat Rasulullah yang menyampaikan buat para sahabat dahulu. (menangis)


***
bagi yang berminat untuk mendapatkan rakaman audio bengkel penulisan di atas,
boleh ajukan permintaan di ruangan komen di bawah
kak Syahida, mohon share ya rakaman tersebut
semoga Allah merahmati akak ^^

12 comments:

Umairah. said...

salam'alayk

alhamdulillah3, terbaik~
baca blog alyaa, rasa macam ostadh salim sedang berbicara pulak.

kok persis sih?
mashaAllah

hehe
moga cepet jadi karyawan,
insyaAllah, amin3!

;)

Alyaa Ali said...

waalaikumussalam akak :)

Allahu. saya ini lagi orangnya yang gampang aja terikut perwatakan orang yang saya kagumi.

nah, pasti aja kerna waktu menulis itu lagi sambil mendengar semula rakaman.
aduh. kok bisa sih jadi begini. jatuh hati sama bahasa Indonesia.

insyaAllah akak.
jzkk. semoga akak juga.
ayuh bermujahadah dalam menulis ^^

Alyaa Ali said...

ismi syahida has left a new comment on your post "Serumpun 2; versi aku":

Alyaa.

sila sila. moga ianya beri manfaat pada yang lain.

ayat paling best,

" mengapa kamu tidak menulis apa yang kamu tahu sedang kamu punya kemampuan untuk menulis? "

t.t

--

saya copy comment kak syida yea?
jangan nangis. ;-)

semoga akak beroleh barakah yang lebih lagi atas tersebarnya rakaman itu. saya ada beri kepada 2 orang dah. ^^

Allahu. kan?
yang diberi hanya alasan sahaja untuk tidak menulis.
hantukkepaladidinding

semoga Allah beri kekuatan untuk lebih mujahadah lagi buat kita, akak.
jiayou!

farhana said...

masyaAllah!kok benar kata kak umai..apa mungkin ini 'alya akhw fillah' ya? ^^
persis skali dgn salim a fillah.jazakillah khaiyr alya <3 =))

*akhw-akhawat

sentiasa trdetik dlm hati.apa mungkin diri ini dpt memberikan sesuatu dgn pena,sbb rasa tiada bakat.

tp bila bc ayat nih,

"tidak perlu sebuah bakat untuk menulis kerana tertuangnya kata-kata itu dari hati."

SENTAP!

hukhuk

Alyaa Ali said...

ukhti farhana

Allahu. ini penangan dengar rakaman yang bisa jadi persis ostadh Salim bunyinya.

subhanallah. kosa kata baru farhana akhw fillah :')
wiyyaki ukhti farhana. sama-sama kita mengingatkan kerana manusia itu sering saja leka. :(
kita sama saja. tidak dilahirkan dengan pena di tangan. masakan bisa boleh terus menulis. lalu perlu belajar lagi ^^

Allahu. sentap juga di sini kerana sering kali menyalahkan diri yang tidak berbakat dan tidak juga mahu cuba menulis. sama-sama kita bermujahadah

tak sangka ya dalam menulis juga perlu punya mujahadah :')

ohhh... mengapakah kata-kata penuh bahasa indonesia. benar-benar kuat pengaruhnya.

asifah semua wajazakillahukhayr atas sokongan.
semoga terus tsabat :)

Anonymous said...

salam ukhtie,

subhanallah, kok bisa nangis huda bace entry ini?
T_T

sgt terkesan dgn kata2 ini,
"maaf untuk aku katakan, aku lebih teruja menanti penyampaian ustaz Salim. mungkin kerana sudah memiliki beberapa buku karyanya yang sungguh menggugah jiwa. sedang dalam tulisan aku mampu rasa kedekatan, tidak dapat dibayangkan keterikatan yang akan hadir saat mendengar sendiri kata-kata yang terluah. Allahu! mungkin lebih hebat lagi keterujaan saat Rasulullah yang menyampaikan buat para sahabat dahulu"

Allahu...
rindu Rasulullah T_T

xlain x bkn kerna dekatnya pak ostadh dgn Allah, maka kata2nya,tulisannya sgt menyentuh pd setiap hati yg beriman :)

nggak sabar ni pingin baca buku penulisan mbak alya, mbak umai n mbak shida..kapan sih?

Alyaa Ali said...

wasalam ukhti huda

subhanallah. hati huda yang bersih sampai sampai bisa nangis membaca luahan kata daripada hamba yang tidak punya apa-apa kecuali Dia yang meminjamkan segalanya.

masyaAllah. benar! betapa dekatnya pak ostadh dengan sang pencipta sehinggakan kita yang mendengar rasa kedekatan
dan itu kerana kita punya Tuhan, pegangan, misi yang sama
terlepas pandang pada sisi 'ultimate' itu.
jzkk huda ^^

subhanallah walhamdulillah
rasa tenang Allah kirimkan akhawat-akhawat yang sentiasa membawa diri kembali kepada Pencipta
love all of you fillah.
*tak reti nak jama' kan word uhibbuki -.- phew~

Alyaa Ali said...

errr...
buku? insyaAllah satu hari nanti apabila mujahadah mencukupi untuk berjuang di jalan dakwah yang bermediumkan penulisan ini.
mohon doa huda juga ^^

Umairah. said...

kok bisa gue terlepas baca ngiriman2 komen yg barusan.. waduh, gawat!

(acaner, ada gaya mbak tak? haha)

akhawat, sayang kalian kerana Allah! muahhss, ops-

DaeiSolehah said...

Assalamualaikum ukhti. Boleh ana dapatkan rakaman tersebut? :")

ida widayanti said...

Assalamualaikum,
Berharap bisa mendapatkan kiriman audionya. Jazakallah... Semoga Allah membalas kebaikannya

Alyaa Ali said...

Waalaikumussalam.
insyaAllah. boleh diberi alamat email nya?
wiyyaki :)