Cerita Ibu

بسم الله الرحمن الرحيم

Kerap kali aku membaca entry tentang kehebatan seorang ayah. iya, ayah sebagai ketua keluarga. Namun bagi keluargaku, IBU merupakan ketua keluarga. Perkongsian drpd blog lain cukup buat aku melepaskan rindu mempunyai seorang ayah :) Walau aku mencemburuinya, namun aku redha dgn qada' dan qadar Allah. Sentiasa akan ada hikmah disebalik sesuatu kejadian itu. :)))

Pernah aku berdoa untuk berjumpa dgnnya walau dlm mimpi namun Allah lebih mengetahui apa yg terbaik buat hambanya. Mungkin cukup sekadar menatap wajahnya yg disisipkan di dalam purse kesayanganku. Melihat semula kenangan yang ditinggalkan. Mengenang pengalaman yang dilalui sudah cukup buat aku bersyukur dikurniakan seorang ayah yang sgt hebat. Andai Allah masih memanjangkan umurnya, dia pasti akan menjadi kebanggaanku sebagaimana mereka2 di luar sana :)

Salahkah aku bercerita tetang mreka yang sudah tiada? Mungkin sebelum ini aku berfikiran kolot. Mengenang semula mreka yang telah tiada hanya membawa kesedihan. Namun ternyata ianya silap. Terkadang ada manisnya sehingga mampu buat kita tersenyum :) Sedang Nabi Muhammad S.A.W yang telah sekian lama wafat masih disanjungi sehingga sekarang. Masakan tidak bisa aku menceritakan tentang ayahku? :)

9 Syawal 1994 dalam kenangan :)

Perginya seorang insan tika keluarga masih membutuhkannya. Perginya tika aku masih belum kenal erti dunia. Perginya tika seorang isteri masih muda dalam usia perkahwinannya. Perginya tika si anak baru belajar merangkak. Subhanallah. Sungguh besar dugaan yang harus dipikul oleh si ibu dalam menempuh hari esok dan seterusnya. Kehilangan tanpa diduga. Hanya sebulan 'hint' diberi sebelum pemergiannya. Penyakit yang tidak dijangka rupanya sudah berada di tahap akhir. Tidak ada apa yang mampu dilakukan kecuali berikhtiar.

Masih aku ingat berada di sisinya yang terkujur kaku. Disuruh oleh ibu untuk mengucup jasad itu. Aku yang tidak tahu apa2 menyangka dia sedang tidur diselimuti kain putih. Kerap kali aku menciumnya mungkin bagi menghilangkan rindu yg akan dtg. Allahhhhh... sungguh aku rindu saat itu. Andai aku faham situasi ketika itu, tidak akan aku melepaskannya pergi.:')

Terlalu banyak pengalaman yg aku lalui bersamanya. Kata ibu "kalau ayah still ada mesti dia sayang kakak sangat2 sebab dia nk sgt anak perempuan. apa yg kakak nak mesti trus dapat" *amboi, bestnye. boleh pau lens banyak2. mintak iPad2 ke. :p* Semua tu ada hikmahnye kan? Sekurang2nye xde lah aku jadi anak manja. Allah sehebat perancang. :)

Sebenarnya ayah ialah seorang yang sgt garang dan tegas. Pernah sekali aku bermain basikal di dlm rumah ketika dia sedang tidur di ruang tamu. Aku tanpa sengaja melanggar pintu kayu lalu dia terjaga. (gedegang!) Aku ditenung macam ular tedung setahun tak makan. (cuak gila babe) mase tu baru 3 tahun (kot lah) kalau budak sekarang di tenung mcm tu mau dibalas balik. Namun aku telah diajar dengan budi bahasa yang tinggi (konon) Aku hanya berdiri mendiamkan diri. Tidak lama selepas itu, terdengar bunyi telefon:

"Abang, ada orang call tu"
(Perghhh... solamat den.)

Ibu pun buat isyarat suruh aku melarikan diri. Ayah tuh sbnrnye acah je nk soh behave sket. Alah ayah nehhh... budak nakal selalunya pandai tau. Tengok kakak skrg. Dah masuk UIA taw. bangga tak? bangga tak? :) dulu ayah selalu bawak pegi site tgk rumah, (since he was a head-contractor) mane lah anaknye xperangai ganas kan :p Dulu time budak kecik pakai lah gaun. comel. putih. gebu. (bukan nak bangga yea. tapi mmg dah hakikat budak2 time kecik mcm tuh. xley nk disangkal lah yea :p) Sekali datang site, mmg jadi tumpuan lah. Ayah yang mmg sedia ada bangga ada anak perempuan sangat lah suka bwk gi site. Best kannn... Terlalu banyak kenangan hingga tak mampu nk recall semula :)

:')

Ayah sihat ke kt sne? Maaf andai kakak buat ayah tersiksa di sana. Kakak tau dulu ayah mesti tersiksa masa kakak masih belum kenal erti Islam yang sebenarnya. Nafs has conquered my life. Dulu pernah kakak salahkan Allah sebab ambil ayah cepat. I need your love, your hug, your advice, your concern, your ... everything. I lack all of it since i was 4. Seeing others received their parents love and care makes me feel empty because i lack some of it.

Living without you years back gave us a very hard time. But there is always something good behind every hardship. We cope well. Thanks Allah for being with us in every hardship You gave us. Syukr lillah. Now we live happily. My doa is always there for you ayah. :') I hope that you are doing well there. I'll make sure that our family will meet again in Jannah. InsyaAllah.

"Ya Allah, andai aku melakukan kesilapan, Engkau bebankan lah dosa itu hanya padaku. Jangan Engkau bebani ayahku dengan dosa yang tidak dia lakukan. Sesungguhnya dia belum sempat mengajarku ajaran Islam. Andai Engkau masih memanjangkan umurnya, sudah pasti dia akan mempersiapkan aku dengan ajaran Islam yang mantap sebagai modal untuknya ke JannahMu kelak. Begitu juga dengan ibuku yang telah banyak berkorban untuk membesarkan aku. Sesungguhnya sangat banyak dosaku padanya. Tidak cukup dengan perkataan 'Ah', ada saja alasan yang diberikan. Sungguh besar dosaku ya Allah."

"Andai dapat aku tanggung dosa ibu bapaku sebagai ganti derhakanya aku kepada mereka, Engkau gantikanlah ya Allah. Engkau tempatkanlah mereka dalam kalangan orang2 yang beriman. Engkau janjikanlah Jannah yang hakiki buat mereka kerana hanya itu yang kurasakan setimpal balasan daripadaku setelah sehingga besar mereka membesarkanku. Engkau yang maha pengasih lagi maha penyayang."

I miss you as big as this universe DAD. :)


Assalamualaikum w.b.t...

2 comments:

jujufarhana said...

alyaa. kita suka doa alyaa. thanks for sharing. i'm proud having friend like you. :)

Nur Alyaa Bt Mohd Ali said...

:')
me proud too having a friend like you. :-*